Dengan Situasi Seperti Ini, Menko Darmin Sebut Momentum Tepat Lakukan Redenominasi Rupiah - Suaranews Dengan Situasi Seperti Ini, Menko Darmin Sebut Momentum Tepat Lakukan Redenominasi Rupiah | Suaranews

Dengan Situasi Seperti Ini, Menko Darmin Sebut Momentum Tepat Lakukan Redenominasi Rupiah

Share it:

ilustrasi


Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengatakan saat ini merupakan momen yang tepat untuk redenominasi atau penyederhanaan mata uang rupiah dengan memperhatikan tingkat inflasi yang ada.

“Sekarang momen yang bagus. Dulu sebenarnya inflasi sudah agak terkendali, tapi masih agak tinggi,” kata Darmin ditemui di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Rabu (19/7).

Mantan Gubernur Bank Indonesia tersebut menyatakan indikator ekonomi yang paling penting terkait redenominasi adalah inflasi yang terjaga dengan baik. “Kalau tidak, ya tertekan lagi,” ujar Darmin.

Sebagaimana diketahui, tingkat inflasi pada 2016 mencapai 3,02 persen, atau menurun dibandingkan tingkat inflasi 2015 sebesar 3,35 persen.

Sementara asumsi inflasi disepakati 4,3 persen dalam dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan (RAPBNP) 2017.

Kemudian, asumsi dasar ekonomi makro yang akan menjadi dasar penyusunan Nota Keuangan dan RAPBN 2018 menproyeksikan laju inflasi 2,5 persen-4,5 persen.


Darmin juga menjelaskan seharusnya tidak ada masalah apa-apa mengenai redenominasi. “Itu merupakan sesuatu yang sudah disiapkan dan dibicarakan empat tahun atau lima tahun yang lalu,” ucap dia.

Sementara itu, anggota Komisi XI DPR RI, Andreas Eddy Susetyo sepakat dengan anggapan bahwa redenominasi harus memerhatikan tingkat laju inflasi.

Politisi PDIP tersebut menilai kondisi inflasi dalam dua tahun belakangan memenuhi kriteria untuk pemberlakuan redenominasi.

Sebagaimana diketahui, redenominasi rupiah merupakan penyederhanaan pecahan mata uang rupiah menjadi pecahan yang lebih sedikit, tanpa mengurangi nilainya.

Misalnya, Rp13.000, setelah diredenominasi akan menjadi Rp13. Namun, redenominasi juga akan diiringi dengan penyederhanaan jumlah digit pada harga barang dan jasa, sehingga tidak menekan daya beli masyarakat.


sumber: aktual

Ayo Sebarkan:

Loading...

Share it:

tajuk

Post A Comment:

0 comments:

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.