Duh... Garam Impor Masuk, Petani di Cirebon Mulai Was-was - Suaranews Duh... Garam Impor Masuk, Petani di Cirebon Mulai Was-was | Suaranews

Duh... Garam Impor Masuk, Petani di Cirebon Mulai Was-was

Share it:

Ilustrasi

Petani garam Cirebon, Jawa Barat mulai was-was karena garam impor sudah memasuki wilayah kota udang tersebut. Terlebih, harga sekarang tinggi yaitu mencapai Rp2.800 per klilogram.

“Sekarang harganya sedang tinggi yaitu Rp2.800 per kilogramnya, kami mulai was-was nanti pemerintah malah impor,” kata petani garam Pangenan Kabupaten Cirebon, Taslim di Cirebon, Kamis.

Para petani berharap pemerintah tidak melakukan impor garam, karena saat ini mereka sedang merasakan keuntungan yang cukup tinggi, akibat langkanya garam.

Dia menuturkan jika pemerintah mengimpor garam, maka petani akan semakin sengsara, karena saat ini meski harga tinggi, namun sangat sulit memproduksi garam, jadi kalau impor dikeluarkan petani garam sangat merugi.

“Dengan masuknya garam impor dari India dan Australia yang pernah dilakukan pemerintah pada tahun 2015 lalu membuat harga garam petani lokal anjlok tajam,” tuturnya.

Sementara itu petani garam lain, Yusuf menambahkan harga garam saat ini cukup untuk menjadi pelipur lara petani garam di Kabupaten Cirebon.

Karena menurutnya pada tahun 2016 lalu, petani garam Cirebon tidak melakukan produksi, karena intensitas hujan yang sangat tinggi. Sedangkan pada tahun sebelumnya, yaitu tahun 2015, harga garam cukup anjlok karena hasil yang melimpah dan masuknya garam impor.

“Kami sempat menjual garam Rp100 per kilogramnya, karena pada saat itu garam melimpah dan juga ada impr,” katanya.

Para petani berharap harga garam yang sedang tinggi ini, jangan sampai terganggu akibat adanya impor garam Industri yang dilakukan oleh pemerintah dan itu membuat garam lokal tidak ada harganya.

Sumber: aktual

Ayo Sebarkan:

Loading...

Share it:

bisnis

Post A Comment:

0 comments:

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.